Pengertian Cloud Computing

By | April 8, 2012

Artikel Pengertian Cloud Computing

Cloud computing adalah komputasi berbasis internet, dimana server yang dibagi bersama menyediakan sumber daya, perangkat lunak, dan informasi untuk komputer dan perangkat lain sesuai permintaan, seperti dengan jaringan listrik. Cloud computing merupakan evolusi alami dari luas adopsi virtualisasi, arsitektur berorientasi layanan dan komputasi utilitas. Rincian diabstraksikan dari konsumen, yang tidak lagi memiliki kebutuhan untuk keahlian dalam, atau kontrol atas, infrastruktur teknologi “di awan” yang mendukung mereka. [1] Cloud computing menggambarkan suplemen baru, konsumsi, dan model pengiriman untuk layanan berbasis IT di Internet, dan biasanya melibatkan over-the internet penyediaan sumber daya secara dinamis scalable dan sering virtualisasi. [2] [3] Ini adalah produk sampingan dan konsekuensi dari kemudahan akses ke situs komputer remote yang disediakan oleh Internet. [4] Hal ini sering mengambil bentuk perangkat berbasis Web atau aplikasi yang pengguna dapat mengakses dan menggunakan melalui browser web seolah-olah itu adalah program yang diinstal secara lokal pada komputer mereka sendiri. [5] NIST memberikan definisi agak lebih objektif dan spesifik di sini. [6] “awan” digunakan sebagai metafora untuk internet, berdasarkan awan gambar yang digunakan di masa lalu untuk mewakili jaringan telepon, [7] dan kemudian untuk menggambarkan Internet dalam diagram jaringan komputer sebagai sebuah abstraksi infrastruktur dasar yang diwakilinya. [8] penyedia Khas komputasi awan memberikan aplikasi bisnis yang umum online yang diakses dari yang lain layanan Web atau perangkat lunak seperti browser Web, sedangkan perangkat lunak dan data disimpan di server.

Pengertian Cloud Computing

Sebagian besar infrastruktur komputasi awan terdiri dari pelayanan yang diberikan melalui pusat umum dan dibangun pada server. Awan sering muncul sebagai titik akses tunggal untuk memenuhi kebutuhan komputasi konsumen. penawaran komersial umumnya diharapkan untuk memenuhi kualitas layanan (QoS) persyaratan pelanggan, dan biasanya mencakup perjanjian tingkat layanan (SLA). [9] Petugas awan utama layanan termasuk Amazon, Rackspace Cloud, Salesforce, Microsoft dan Google. [10] [11] Beberapa TI yang lebih besar perusahaan-perusahaan yang secara aktif terlibat dalam komputasi awan adalah Fujitsu, Dell, [12] Red Hat, [13] Hewlett Packard, [14] IBM, [15] VMware dan NetApp.
Isi
[Hide]

* 1 Ikhtisar
o 1.1 Perbandingan
o 1.2 Karakteristik
o 1.3 Ekonomi
o 1.4 Arsitektur
* 2 Sejarah
* 3 Fitur Utama
* 4 Lapisan
o 4.1 Klien
o 4.2 Aplikasi
o 4.3 Platform
o 4.4 Infrastruktur
o Server 4.5
* 5 Deployment model
o 5.1 Umum awan
o 5.2 Komunitas awan
o 5.3 Hybrid awan
o 5.4 awan Swasta
* 6 Cloud Rekayasa
* 7 Cloud penyimpanan
* 8 Intercloud The
* 9 Isu
o 9.1 Privasi
o 9.2 Kepatuhan
o 9.3 Hukum
o 9.4 Open source
o 9,5 Terbuka standar
o 9.6 Keamanan
o 9.7 Ketersediaan dan kinerja
o 9.8 Keberlanjutan dan peletakan
* 10 Penelitian
* 11 Kritik istilah
* 12 Pranala luar
* 13 Lihat juga
* 14 Referensi

[Sunting] Ikhtisar
[Sunting] Perbandingan

Cloud computing berasal karakteristik dari, tetapi seharusnya tidak bingung dengan:

1. komputasi otonom – “sistem komputer yang mampu manajemen diri” [16]
2. Client-server model – komputasi client-server mengacu luas untuk setiap aplikasi terdistribusi yang membedakan antara penyedia layanan (server) dan peminta layanan (klien) [17]
3. Grid computing – “suatu bentuk komputasi terdistribusi dan komputasi paralel, dimana sebuah ‘super komputer dan virtual’ terdiri dari sekelompok jaringan, komputer longgar ditambah bertindak dalam konser untuk melakukan tugas yang sangat besar”
4. Mainframe komputer -. Komputer kuat yang digunakan terutama oleh organisasi-organisasi besar untuk aplikasi kritis, biasanya proses transaksi pemrosesan data massal seperti sensus, statistik industri dan konsumen, perencanaan sumber daya perusahaan, dan keuangan [18]
5. Utility komputasi – dengan “kemasan sumber daya komputasi, seperti perhitungan dan penyimpanan, sebagai layanan meteran mirip dengan utilitas publik tradisional, seperti listrik”; [19]
6. Peer-to-peer – arsitektur didistribusikan tanpa perlu koordinasi pusat, dengan peserta yang pada saat yang sama pihak pemasok dan konsumen sumber daya (berbeda dengan model client-server tradisional)
7. berorientasi layanan komputasi – Cloud computing menyediakan layanan yang berkaitan dengan komputasi sementara, dengan cara timbal balik, komputasi berorientasi layanan terdiri dari teknik komputasi yang beroperasi pada perangkat lunak layanan-as-a-[20].

[Sunting] Karakteristik

Konsep dasar komputasi awan adalah bahwa komputasi adalah “di awan” yaitu bahwa pengolahan (dan data terkait) tidak dalam tertentu, yang dikenal atau tempat yang sama (s). Hal ini bertentangan dengan tempat pengolahan berlangsung dalam satu atau lebih server tertentu yang diketahui. Semua konsep yang lain disebutkan tambahan atau pelengkap untuk konsep ini.

Umumnya, pelanggan komputasi awan tidak memiliki infrastruktur fisik, bukannya menghindari pengeluaran modal dengan menyewa penggunaan dari penyedia pihak ketiga. Mereka mengkonsumsi sumber daya sebagai sebuah layanan dan membayar hanya untuk sumber daya yang mereka gunakan. Banyak penawaran komputasi awan menggunakan model utilitas komputasi, yang analog dengan cara tradisional layanan utilitas (seperti listrik) yang dikonsumsi, sedangkan tagihan orang lain secara berlangganan. Sharing “mudah rusak dan tidak berwujud” kekuatan komputasi diantara beberapa penyewa dapat meningkatkan tingkat pemanfaatan, karena server tidak perlu dibiarkan diam (yang dapat mengurangi biaya secara signifikan sementara meningkatkan kecepatan pengembangan aplikasi). Sebuah efek samping dari pendekatan ini adalah bahwa penggunaan komputer secara keseluruhan meningkat secara dramatis, karena pelanggan tidak perlu insinyur untuk batas beban puncak. [21] Di samping itu, “peningkatan kecepatan tinggi bandwidth” memungkinkan untuk menerima yang sama. Awan semakin berhubungan dengan usaha kecil dan menengah (UKM) seperti dalam banyak kasus mereka tidak bisa membenarkan atau membayar belanja modal besar IT tradisional. UKM juga biasanya memiliki infrastruktur kurang ada, birokrasi kurang, lebih fleksibel, dan anggaran modal kecil untuk membeli teknologi di rumah. Demikian pula, UKM di pasaran biasanya dibebani oleh warisan didirikan infrastruktur, sehingga mengurangi kompleksitas solusi awan menyebarkan. [Rujukan?]
[Sunting] Ekonomi

Cloud computing pengguna menghindari belanja modal (CapEx) pada perangkat keras, perangkat lunak, dan layanan jika mereka membayar operator hanya untuk apa yang mereka gunakan. Konsumsi biasanya ditagih pada utilitas (sumber daya yang dikonsumsi, seperti listrik) atau langganan (berbasis waktu, seperti surat kabar) dasar dengan biaya muka sedikit atau tidak ada. Manfaat lain dari pendekatan ini adalah hambatan rendah untuk masuk, infrastruktur bersama dan biaya, overhead manajemen rendah, dan akses langsung ke berbagai aplikasi. Secara umum, pengguna dapat mengakhiri kontrak kapan saja (sehingga menghindari pengembalian risiko investasi dan ketidakpastian), dan layanan sering dibahas oleh perjanjian tingkat pelayanan (SLA) dengan sanksi keuangan. [22] [23]

Menurut Nicholas Carr, pentingnya teknologi informasi strategis berkurang karena menjadi standar dan lebih murah. Dia berpendapat bahwa pergeseran paradigma cloud computing mirip dengan perpindahan perdagangan air beku oleh pembangkit listrik pada awal abad ke-20. [24]

Meskipun perusahaan mungkin bisa menghemat pengeluaran modal muka, mereka tidak bisa menyelamatkan banyak dan mungkin benar-benar membayar lebih untuk biaya operasional. Dalam situasi dimana biaya modal akan relatif kecil, atau dimana organisasi memiliki fleksibilitas lebih dalam anggaran modal mereka daripada anggaran operasional mereka, model awan mungkin tidak masuk akal fiskal besar. Faktor lain mempunyai dampak pada skala penghematan biaya termasuk efisiensi pusat data perusahaan dibandingkan dengan vendor awan itu, biaya operasi yang sudah ada perusahaan, tingkat adopsi komputasi awan, dan jenis fungsi yang di-host di awan. [25] [26]

Di antara item yang awan beberapa host biaya untuk adalah contoh (sering dengan biaya ekstra untuk tinggi memori atau contoh CPU tinggi), transfer data masuk dan keluar, penyimpanan (diukur dengan bulan-GB), I / O permintaan, permintaan PUT dan permintaan GET, alamat IP, dan load balancing. Dalam beberapa kasus, pengguna dapat tawaran pada contoh, dengan harga tergantung pada permintaan contoh yang tersedia. [Rujukan?]
[Sunting] Arsitektur
Komputasi awan sampel arsitektur

arsitektur Cloud, [27] arsitektur sistem dari sistem perangkat lunak yang terlibat dalam pengiriman komputasi awan, biasanya melibatkan beberapa komponen awan saling berkomunikasi melalui antarmuka pemrograman aplikasi, biasanya layanan web. Hal ini mirip dengan filosofi Unix memiliki beberapa program setiap hal yang melakukan dengan baik dan bekerja sama melalui antarmuka universal. Kompleksitas dikendalikan dan sistem yang dihasilkan lebih mudah ditangani daripada rekan-rekan monolitik mereka.

Dua komponen yang paling penting dari arsitektur komputasi awan dikenal sebagai front end dan back end. Ujung depan adalah bagian dilihat oleh klien, yaitu pengguna komputer. Ini termasuk jaringan klien (atau komputer) dan aplikasi yang digunakan untuk mengakses awan melalui user interface seperti browser web. Bagian belakang arsitektur komputasi awan adalah ‘awan’ itu sendiri, yang terdiri dari berbagai komputer, server dan perangkat penyimpanan data.
[Sunting] Sejarah

Konsep yang mendasari komputasi awan tanggal kembali ke tahun 1960-an, ketika John McCarthy berpendapat bahwa “perhitungan suatu hari nanti dapat diatur sebagai utilitas publik.” Hampir semua karakteristik modern dari komputasi awan (penyediaan elastis, disediakan sebagai ilusi, utilitas online, pasokan tak terbatas), perbandingan untuk industri listrik dan penggunaan bentuk publik, swasta, pemerintah dan masyarakat itu benar-benar dieksplorasi di Douglas Parkhill’s 1966 buku, Tantangan Utility Komputer.

Istilah sebenarnya “awan” meminjam dari telepon di perusahaan telekomunikasi, yang sampai tahun 1990-an terutama ditawarkan didedikasikan sirkuit data point-to-point, mulai menawarkan Virtual Private Network (VPN) pelayanan dengan kualitas pelayanan yang sebanding tetapi dengan biaya yang jauh lebih rendah. Dengan beralih lalu lintas untuk menyeimbangkan pemanfaatan karena mereka melihat cocok, mereka mampu memanfaatkan bandwidth jaringan secara keseluruhan mereka lebih efektif. Simbol awan digunakan untuk menunjukkan titik demarkasi antara itu yang merupakan tanggung jawab penyedia dari pengguna. Cloud computing memperluas batas ini untuk menutup server serta infrastruktur jaringan. [28] Penggunaan ilmiah pertama dari “cloud computing” Istilah dalam sebuah kuliah tahun 1997 oleh Ramnath Chellappa.

Amazon memainkan peran kunci dalam pengembangan komputasi awan dengan memodernisasi pusat data mereka setelah gelembung dot-com, yang, seperti jaringan komputer kebanyakan, menggunakan sesedikit 10% dari kapasitas mereka pada satu waktu, hanya untuk memberikan ruang bagi sesekali paku. Setelah menemukan bahwa arsitektur awan baru menghasilkan peningkatan efisiensi internal yang signifikan dimana kecil, bergerak cepat “tim dua-pizza” bisa menambahkan fitur baru yang lebih cepat dan lebih mudah, Amazon memulai usaha pengembangan produk baru untuk menyediakan komputasi awan kepada pelanggan eksternal, dan meluncurkan Amazon Web Service (AWS) secara komputasi utilitas pada tahun 2006. [29] [30]

Pada tahun 2007, Google, IBM dan sejumlah perguruan tinggi memulai sebuah proyek komputasi awan skala besar penelitian [31] Pada awal tahun 2008., Eucalyptus menjadi sumber platform pertama AWS terbuka API kompatibel untuk menyebarkan awan swasta. Pada pertengahan tahun 2008, Gartner melihat kesempatan untuk komputasi awan “untuk membentuk hubungan antara konsumen layanan TI, mereka yang menggunakan layanan TI dan mereka yang menjual mereka” [32] dan mengamati bahwa “[o] rganisations berpindah dari perusahaan- hardware yang dimiliki dan aset perangkat lunak untuk model layanan berbasis per-gunakan “sehingga” pergeseran diproyeksikan komputasi awan … akan menghasilkan pertumbuhan dramatis dalam produk IT di beberapa daerah dan pengurangan signifikan di bidang lain “. [33]
[Sunting] Fitur utama

* Agility meningkatkan dengan kemampuan pengguna untuk secara cepat dan murah sumber daya teknologi penyediaan infrastruktur kembali. [34]
* API aksesibilitas untuk perangkat lunak yang memungkinkan mesin untuk berinteraksi dengan perangkat lunak awan dengan cara yang sama user interface memfasilitasi interaksi antara manusia dan komputer. Cloud Computing sistem biasanya menggunakan API berbasis REST.
* Biaya diklaim menjadi sangat berkurang dan pengeluaran modal dikonversi menjadi biaya operasional. [35] Hal ini seolah-olah menurunkan hambatan masuk, seperti infrastruktur biasanya disediakan oleh pihak ketiga dan tidak perlu dibeli untuk satu-waktu atau jarang tugas komputasi intensif. Harga atas dasar utilitas komputasi halus dengan pilihan penggunaan berbasis TI dan keterampilan lebih sedikit diperlukan untuk implementasi (in-house). [36]
* Device dan kemandirian lokasi [37] memungkinkan pengguna untuk mengakses sistem menggunakan browser web terlepas dari lokasi mereka atau apa perangkat yang mereka gunakan (misalnya, PC, mobile). Sebagai infrastruktur off-site (biasanya disediakan oleh pihak-ketiga) dan diakses melalui internet, pengguna dapat terhubung dari mana saja. [36]
* Multi-sewa memungkinkan berbagi sumber daya dan biaya di kolam besar pengguna sehingga memungkinkan untuk:
o Sentralisasi infrastruktur di lokasi dengan biaya lebih rendah (seperti real estat, listrik, dll)
o meningkatkan kapasitas Puncak-beban (pengguna tidak perlu insinyur untuk tertinggi tingkat beban mungkin-)
o Pemanfaatan dan peningkatan efisiensi untuk sistem yang sering hanya digunakan 10-20%. [29]
* Reliabilitas ditingkatkan jika berlebihan beberapa situs yang digunakan, yang membuat komputasi awan yang dirancang dengan baik yang cocok untuk kelangsungan bisnis dan pemulihan bencana. Padam [38] Meskipun demikian, layanan banyak awan besar komputasi telah menderita, dan TI dan manajer bisnis dapat pada waktu melakukan sedikit saat mereka terpengaruh. [39] [40]
* Skalabilitas melalui dinamis (“on-demand”) penyediaan sumber daya atas dasar, fine-grained swalayan dekat real-time, tanpa pengguna harus insinyur untuk beban puncak. Kinerja dimonitor, dan arsitektur konsisten dan longgar digabungkan dibangun menggunakan layanan web sebagai antarmuka sistem. [36] Salah satu metode baru yang paling penting untuk mengatasi kemacetan kinerja untuk kelas besar aplikasi data pemrograman paralel pada grid data terdistribusi. [41]
* Keamanan bisa meningkatkan karena sentralisasi data, [42] peningkatan sumber daya keamanan terfokus, dll, tapi kekhawatiran bisa bertahan tentang kehilangan kontrol atas data sensitif tertentu, dan kurangnya keamanan untuk kernel disimpan [43] Keamanan. Sering sebagus atau lebih baik dari bawah sistem tradisional, sebagian karena penyedia dapat mencurahkan sumber daya untuk memecahkan masalah keamanan yang banyak pelanggan tidak mampu. [44] Penyedia biasanya log akses, tetapi mengakses audit log sendiri bisa menjadi sulit atau tidak mungkin. Selain itu, kompleksitas keamanan sangat meningkat ketika data didistribusikan ke daerah yang lebih luas dan / atau jumlah perangkat.
* Pemeliharaan aplikasi komputasi awan lebih mudah, karena mereka tidak harus diinstal pada setiap komputer pengguna. Mereka lebih mudah untuk mendukung dan meningkatkan sejak perubahan mencapai klien langsung.
* Metering berarti bahwa penggunaan sumber daya komputasi awan harus terukur dan harus meteran per klien dan penerapan secara harian, mingguan, bulanan, dan tahunan.

[Sunting] Lapisan

fungsi Internet melalui serangkaian protokol jaringan yang membentuk suatu tumpukan lapisan, seperti yang ditunjukkan pada gambar (atau seperti yang dijelaskan secara lebih rinci pada model OSI). Setelah koneksi internet yang didirikan di antara beberapa komputer, adalah mungkin untuk layanan berbagi dalam salah satu dari lapisan berikut.
Cloud Computing Stack.svg
[Sunting] Klien
Lihat juga: klien Cloud: Kategori

Seorang klien awan terdiri dari perangkat keras komputer dan / atau perangkat lunak komputer yang bergantung pada komputasi awan untuk pengiriman aplikasi, atau yang dirancang khusus untuk pengiriman layanan awan dan bahwa, dalam kasus lain, pada dasarnya tidak berguna tanpa itu. Contohnya termasuk beberapa komputer, ponsel dan perangkat lain, sistem operasi dan browser. [45] [46] [47] [48] [49]
[Sunting] Aplikasi
Lihat juga: aplikasi Cloud: Kategori

Awan aplikasi layanan atau “Software sebagai Service (SaaS)” menyediakan perangkat lunak sebagai layanan melalui Internet, menghilangkan kebutuhan untuk menginstal dan menjalankan aplikasi pada komputer sendiri dan pemeliharaan pelanggan menyederhanakan dan dukungan. Orang-orang cenderung menggunakan ‘SaaS’ syarat dan ‘awan’ secara bergantian, padahal sebenarnya mereka adalah dua hal yang berbeda [rujukan?] Karakteristik utama meliputi:. [50] [klarifikasi diperlukan]

Jaringan berbasis * akses ke, dan pengelolaan, tersedia secara komersial (misalnya, tidak kustom) perangkat lunak
* Kegiatan yang dikelola dari lokasi pusat daripada di lokasi masing-masing pelanggan, memungkinkan pelanggan untuk mengakses aplikasi remote via Web
* Pengiriman Aplikasi yang biasanya lebih dekat dengan model satu-ke-banyak (misalnya tunggal, arsitektur multi-penyewa) daripada satu-ke-satu model, termasuk arsitektur, harga, kemitraan, dan karakteristik manajemen
* Terpusat fitur update, yang menyingkirkan kebutuhan untuk download patch dan upgrade.

[Sunting] Platform
Lihat juga: platform Cloud: Kategori

platform layanan Cloud atau “Platform as a Service (PaaS)” memberikan platform komputasi dan / atau solusi stack sebagai layanan, infrastruktur awan sering mengkonsumsi dan aplikasi awan mempertahankan. [51] Ini memfasilitasi penyebaran aplikasi tanpa biaya dan kompleksitas membeli dan mengelola perangkat keras yang mendasarinya dan lapisan perangkat lunak [52] [53].
[Sunting] Infrastruktur
Lihat juga: infrastruktur Cloud: Kategori

pelayanan infrastruktur Cloud, juga dikenal sebagai “Infrastruktur sebagai (IaaS) Service”, memberikan infrastruktur komputer – biasanya lingkungan virtualisasi platform – sebagai layanan. Daripada beli server, perangkat lunak, ruang data center atau peralatan jaringan, klien bukannya membeli sumber daya tersebut sebagai layanan outsourcing sepenuhnya. Pemasok biasanya tagihan layanan tersebut secara komputasi utilitas dan jumlah sumber daya dikonsumsi (dan karenanya biaya) biasanya akan mencerminkan tingkat aktivitas. IaaS berevolusi dari penawaran virtual server pribadi. [54]
[Sunting] Server

Lapisan server terdiri dari perangkat keras komputer dan / atau produk komputer perangkat lunak yang secara khusus dirancang untuk pengiriman layanan awan, termasuk prosesor multi-core, sistem operasi awan-spesifik dan penawaran gabungan. [45] [55] [56] [57 ]
[Sunting] Model Deployment
Komputasi awan jenis
[Sunting] awan Publik

Umum awan atau awan eksternal menggambarkan komputasi awan dalam pengertian tradisional aliran utama, dimana sumber daya secara dinamis ditetapkan atas dasar, fine-grained layanan mandiri melalui Internet, melalui aplikasi web / layanan web, dari penyedia pihak ketiga off-site yang tagihan secara halus utilitas komputasi. [36]
[Sunting] awan Komunitas

Awan komunitas dapat didirikan di mana beberapa organisasi memiliki kebutuhan yang sama dan berusaha untuk infrastruktur saham sehingga untuk mewujudkan beberapa manfaat komputasi awan. Dengan biaya yang tersebar di pengguna kurang dari awan publik (tapi lebih dari penyewa tunggal) pilihan ini lebih mahal tetapi mungkin menawarkan tingkat yang lebih tinggi privasi, keamanan dan / atau kepatuhan kebijakan. Contoh awan masyarakat termasuk Google “Pem Cloud”. [58]
[Sunting] awan Hybrid
Lihat juga: gateway penyimpanan Cloud

Ada beberapa kebingungan selama masa “Hybrid” bila diterapkan ke awan – definisi standar dari istilah “Hybrid Awan” belum muncul. Istilah “Hybrid Cloud” telah digunakan untuk berarti baik dua awan terpisah bergabung bersama (publik, swasta, internal atau eksternal), atau kombinasi dari contoh awan virtualisasi server digunakan bersama dengan perangkat keras fisik nyata. Definisi yang paling benar dari istilah “Hybrid Cloud” mungkin adalah penggunaan hardware fisik dan kasus awan virtualisasi server bersama-sama untuk menyediakan layanan umum tunggal. [59] Dua awan yang telah bergabung bersama lebih tepat disebut “awan gabungan” .

Lingkungan awan gabungan yang terdiri dari beberapa internal dan / atau eksternal penyedia [60] “akan khas untuk perusahaan paling” [61] Dengan mengintegrasikan layanan awan beberapa pengguna mungkin. Dapat memudahkan transisi ke layanan awan publik sambil menghindari isu-isu seperti PCI kepatuhan. [62]

Perspektif lain tentang cara penggunaan aplikasi web di awan menggunakan Hybrid Web Hosting, dimana infrastruktur hosting merupakan perpaduan antara Cloud Hosting dan server Managed berdedikasi – ini yang paling sering dicapai sebagai bagian dari cluster web di mana beberapa node berjalan pada hardware fisik nyata dan ada pula yang berjalan pada server contoh awan.

Awan penyimpanan hibrid menggunakan kombinasi awan penyimpanan publik dan swasta. awan penyimpanan Hybrid sering berguna untuk pengarsipan dan fungsi cadangan, yang memungkinkan data lokal untuk direplikasi ke awan publik. [63]
[Sunting] awan Swasta

Douglas Parkhill pertama menggambarkan konsep “Komputer Utility Private” pada tahun 1966 bukunya Tantangan Utility Komputer. Ide ini didasarkan pada perbandingan langsung dengan industri lain (misalnya industri listrik) dan penggunaan ekstensif model pasokan hibrida untuk menyeimbangkan dan mengurangi risiko.

Swasta awan dan awan internal telah digambarkan sebagai neologisme, namun konsep sendiri sebelum tanggal awan panjang dengan 40 tahun. Bahkan dalam industri utilitas modern, model hibrida masih ada meskipun pembentukan pasar yang berfungsi dengan cukup baik dan kemampuan untuk menggabungkan beberapa provider.

Beberapa vendor telah menggunakan istilah untuk menggambarkan persembahan yang meniru komputasi awan pada jaringan pribadi. Ini (biasanya otomatisasi virtualisasi) produk menawarkan kemampuan untuk meng-host aplikasi atau mesin virtual di set sendiri perusahaan host. Ini memberikan manfaat biaya hardware utilitas komputasi-berbagi, kemampuan untuk pulih dari kegagalan, dan kemampuan untuk skala naik atau turun tergantung pada permintaan.

awan swasta telah menarik kritik karena pengguna “masih harus membeli, membangun, dan mengelola mereka” dan dengan demikian tidak mendapatkan manfaat dari menurunkan biaya modal di muka dan kurang tangan-pada manajemen, [61] dasarnya “[kurang] model ekonomi yang membuat awan komputasi seperti konsep menarik “. [64] [65]
[Sunting] Awan Rekayasa
Artikel utama: Cloud Teknik

Awan Engineering adalah aplikasi dari pendekatan yang sistematis, disiplin, diukur, dan interdisipliner untuk, konseptualisasi ideasi, operasi pengembangan,, dan pemeliharaan Cloud Computing, serta studi dan penelitian terapan pendekatan, yaitu penerapan teknik untuk Cloud. Ini adalah disiplin jatuh tempo dan berkembang untuk memfasilitasi adopsi, strategization, operasionalisasi, industrialisasi, standardisasi, productization, komoditisasi, dan tata kelola solusi Cloud, memimpin menuju ekosistem Cloud. Awan rekayasa juga dikenal sebagai jasa teknik Cloud.
[Sunting] penyimpanan Awan
Artikel utama: penyimpanan Cloud

Awan Penyimpanan merupakan suatu model jaringan penyimpanan data komputer dimana data disimpan di server virtual, umumnya diselenggarakan oleh pihak ketiga, bukannya di-host di dedicated server. perusahaan Hosting mengoperasikan pusat data yang besar, dan orang-orang yang membutuhkan data mereka untuk menjadi host membeli atau menyewa kapasitas penyimpanan dari mereka dan menggunakannya untuk kebutuhan penyimpanan mereka. Pusat Data operator, di latar belakang, virtualisasi sumber daya sesuai dengan kebutuhan pelanggan dan mengekspos mereka sebagai server virtual, dimana pelanggan dapat mengelola sendiri. Secara fisik, sumber daya mungkin span di beberapa server.
[Sunting] The Intercloud
Artikel utama: Intercloud

The Intercloud [66] adalah sebuah global yang saling berhubungan “awan awan” [67] [68] dan merupakan perluasan dari “jaringan dari jaringan” internet yang menjadi dasarnya. [69] Istilah ini pertama kali digunakan dalam konteks awan komputasi pada tahun 2007 ketika Kevin Kelly menyatakan bahwa “pada akhirnya kita akan memiliki intercloud, awan awan. Intercloud ini akan memiliki dimensi satu mesin yang terdiri dari semua server dan cloudbooks petugas di planet ini.”. [67] Ini menjadi populer di 2009 [70] dan juga telah digunakan untuk menggambarkan pusat data masa depan. [71]

Skenario Intercloud didasarkan pada konsep kunci yang masing-masing awan tunggal tidak memiliki sumber daya fisik yang tak terbatas. Jika awan jenuh sumber daya komputasi dan penyimpanan infrastruktur virtualisasi, itu tidak mungkin dapat memenuhi permintaan lebih lanjut untuk alokasi layanan yang dikirim dari klien. Skenario Intercloud bertujuan untuk mengatasi situasi tersebut, dan dalam teori, setiap awan dapat menggunakan sumber daya komputasi dan penyimpanan virtualisasi infrastruktur awan lainnya. bentuk seperti itu digunakan untuk bayar-bisa memperkenalkan peluang bisnis baru di antara penyedia awan jika mereka berhasil melampaui kerangka teoritis. Namun demikian, Intercloud memunculkan banyak tantangan lebih dari solusi tentang federasi awan, keamanan,, interoperabilitas kunci QoS, vendor-in, kepercayaan, masalah hukum, pemantauan dan penagihan. [Rujukan?]

Konsep pasar yang kompetitif utilitas komputasi yang dikombinasikan utilitas banyak komputer bersama-sama pada awalnya digambarkan oleh Douglas Parkhill tahun 1966 bukunya, yang “Tantangan Utility Computer”. Konsep ini telah kemudian digunakan berkali-kali selama 40 tahun terakhir dan identik dengan Intercloud.
[Sunting] Isu
[Sunting] Privasi

Model Cloud telah dikritik oleh pendukung privasi untuk kemudahan yang lebih besar di mana perusahaan hosting layanan kontrol Cloud, dan dengan demikian, dapat memantau di akan, secara sah atau melawan hukum, komunikasi dan data yang tersimpan antara pengguna dan perusahaan tuan rumah. Contoh seperti program NSA rahasia, bekerja dengan AT & T, dan Verizon, yang tercatat lebih dari 10 juta panggilan telepon antara warga Amerika, menyebabkan ketidakpastian antara pendukung privasi, dan kekuasaan yang lebih besar memberikan kepada perusahaan-perusahaan telekomunikasi untuk memantau aktivitas pengguna [72]. Sementara ada usaha (seperti AS-Uni Eropa Safe Harbor) untuk “menyelaraskan” lingkungan hukum, penyedia seperti Amazon masih melayani pasar utama (biasanya Amerika Serikat dan Uni Eropa) dengan mengerahkan infrastruktur lokal dan memungkinkan pelanggan untuk memilih ” zona ketersediaan “. [73]
[Sunting] Kepatuhan

Dalam rangka untuk memperoleh kepatuhan terhadap peraturan termasuk FISMA, HIPAA dan SOX di Amerika Serikat, Perlindungan Data Petunjuk di Uni Eropa dan kartu kredit industri PCI DSS, pengguna mungkin harus mengadopsi mode penyebaran masyarakat atau hibrida yang biasanya lebih mahal dan mungkin menawarkan keuntungan dibatasi. Ini adalah bagaimana Google mampu “mengelola dan memenuhi persyaratan tambahan di luar kebijakan pemerintah FISMA” [74] [75] dan Rackspace Cloud dapat mengklaim kepatuhan PCI. [76] Pelanggan di kontraktor Uni Eropa dengan Penyedia Cloud didirikan di luar Uni Eropa / EEA harus mematuhi peraturan Uni Eropa terhadap ekspor data pribadi. [77]

Banyak penyedia layanan juga memperoleh sertifikasi SAS 70 Type II (misalnya Amazon, [78] Salesforce.com, [79] Google [80] dan Microsoft [81]), namun ini telah dikritik atas dasar bahwa mengangkat tangan-set tujuan dan standar yang ditentukan oleh auditor dan auditee sering tidak diungkapkan dan dapat bervariasi secara luas [82] Penyedia biasanya membuat informasi ini tersedia atas permintaan, di bawah perjanjian non-disclosure.. [83]
[Sunting] Hukum

Pada bulan Maret 2007, Dell diterapkan untuk merek dagang “cloud computing” istilah (US Merek 77139082) di Amerika Serikat. The “Pemberitahuan Penyisihan” perusahaan diterima pada bulan Juli 2008 dibatalkan pada bulan Agustus, sehingga penolakan resmi aplikasi merek dagang kurang dari seminggu kemudian. Sejak tahun 2007, jumlah pengajuan merek dagang yang meliputi komputasi awan, barang dan jasa telah meningkat pada tingkat hampir eksponensial. Sebagai perusahaan berusaha untuk posisi yang lebih baik diri untuk komputasi awan branding dan pemasaran usaha, awan pengajuan merek dagang komputasi meningkat sebesar 483% antara tahun 2008 dan 2009. Pada tahun 2009, merek dagang 116 komputasi awan diajukan, merek dagang dan analis memprediksi bahwa lebih dari 500 tanda tersebut dapat diajukan selama tahun 2010. [84]

kasus hukum lain mungkin bentuk penggunaan komputasi awan oleh sektor publik. Pada tanggal 29 Oktober 2010, Google mengajukan gugatan terhadap US Department of Interior, yang membuka tawaran untuk perangkat lunak yang diperlukan bahwa peserta tender menggunakan Microsoft Produktivitas Bisnis Online Suite. Google digugat, menyebut kebutuhan [85] Para ahli telah menunjukkan bahwa, mulai tahun 2005, prevalensi standar terbuka dan open source mungkin berdampak pada cara entitas publik memilih untuk memilih vendor “terlalu membatasi kompetisi.”. [ 86]
[Sunting] Open source

Perangkat lunak open source telah memberikan fondasi untuk implementasi komputasi awan banyak [87] Pada bulan November 2007., Free Software Foundation merilis Affero General Public License, sebuah versi GPLv3 dimaksudkan untuk menutup celah hukum yang dirasakan berhubungan dengan perangkat lunak gratis yang dirancang untuk dijalankan melalui jaringan [88].
[Sunting] Standar terbuka
Lihat juga: standar Cloud: Kategori

Kebanyakan penyedia awan mengekspos API yang biasanya terdokumentasi dengan baik (sering di bawah lisensi Creative Commons [89]), tetapi juga unik untuk pelaksanaannya dan dengan demikian tidak interoperable. Beberapa vendor telah mengadopsi API lain ‘[90] dan ada sejumlah standar terbuka yang sedang dikembangkan, termasuk OGF Terbuka Cloud Computing Interface. Terbuka Cloud Consortium (OCC) [91] adalah bekerja untuk mengembangkan konsensus pada standar komputasi awan awal dan praktek.
[Sunting] Keamanan
Artikel utama: keamanan Cloud computing

Keamanan relatif dari layanan komputasi awan merupakan isu kontroversial yang dapat menunda adopsi [92] Isu pembatasan penerapan komputasi awan. Karena sebagian besar ke kegelisahan sektor swasta dan masyarakat sekitarnya pengelolaan eksternal layanan keamanan berbasis. Ini adalah sifat awan layanan berbasis komputasi, swasta atau publik, yang mempromosikan manajemen eksternal layanan yang diberikan. Hal ini memberikan insentif yang besar di antara penyedia layanan komputasi awan dalam memproduksi sebuah prioritas dalam membangun dan mempertahankan manajemen yang kuat pelayanan aman. [93]

Organisasi telah dibentuk untuk menyediakan standar untuk masa depan yang lebih baik dalam layanan komputasi awan. Satu organisasi khususnya, Cloud Keamanan Aliansi adalah sebuah organisasi nirlaba yang dibentuk untuk mempromosikan penggunaan praktek-praktek terbaik untuk memberikan jaminan keamanan di dalam Cloud Computing. [94]
[Sunting] Ketersediaan dan kinerja

Selain keprihatinan tentang keamanan, bisnis juga khawatir tentang tingkat yang dapat diterima dari ketersediaan dan kinerja aplikasi host di awan. [95]

Ada juga kekhawatiran tentang penyedia awan menutup karena alasan keuangan atau hukum, yang telah terjadi dalam sejumlah kasus. [96]
[Sunting] Keberlanjutan dan peletakan

Meskipun komputasi awan sering diasumsikan sebagai bentuk “komputasi hijau”, ada seperti yang belum ada penelitian yang diterbitkan untuk mendukung asumsi ini [97] Penentuan Lokasi server mempengaruhi. Dampak lingkungan komputasi awan. Di daerah di mana iklim nikmat pendinginan alam dan listrik terbarukan sudah tersedia, pengaruh lingkungan akan lebih moderat. Jadi negara-negara dengan kondisi yang menguntungkan, seperti Finlandia, [98] Swedia dan Swiss, [99] mencoba untuk menarik data pusat komputasi awan.

SmartBay, penelitian infrastruktur kelautan sensor dan teknologi komputasi, sedang dikembangkan dengan menggunakan komputasi Cloud, sebuah pendekatan yang muncul untuk infrastruktur bersama di mana kolam besar sistem yang dihubungkan bersama untuk menyediakan layanan TI. [100]
[Sunting] Penelitian

Sejumlah perguruan tinggi, vendor dan organisasi pemerintah berinvestasi dalam penelitian seputar topik komputasi awan. [101] Akademik lembaga termasuk University of Melbourne (Australia), Georgia Tech, Yale, Wayne State, Virginia Tech, University of Wisconsin-Madison, Carnegie Mellon, MIT, Indiana University, University of Massachusetts, University of Maryland, North Carolina State University, Purdue University, University of California, University of Washington, University of Virginia, University of Utah, University of Minnesota, antara lain. [102]

Bersama pemerintah, akademis dan vendor proyek penelitian kolaboratif meliputi IBM / Akademik Google Cloud Computing Initiative (kecelakaan). Pada bulan Oktober 2007 IBM dan Google mengumumkan proyek multi-universitas yang dirancang untuk meningkatkan pengetahuan teknis siswa untuk mengatasi tantangan komputasi awan. [103] Pada bulan April 2009, National Science Foundation bergabung dengan kecelakaan dan diberikan sekitar $ 5 juta dalam bentuk hibah untuk 14 institusi akademik. [104]

Pada bulan Juli 2008, HP, Intel Corporation dan Yahoo mengumumkan pembentukan pusat, global multi-data, tempat tidur uji open source, yang disebut Open Cirrus, [105] yang dirancang untuk mendorong penelitian ke dalam semua aspek komputasi awan, layanan dan pusat data manajemen [106]. Buka Cirrus mitra termasuk NSF, University of Illinois (UIUC), Karlsruhe Institute of Technology, Infocomm Development Authority (IDA) dari Singapura, Elektronika dan Telekomunikasi Research Institute (ETRI) di Korea, Institute Malaysia untuk Mikroelektronika Systems (MIMOS), dan Institut System Programming di Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia (ISPRAS). [107] Pada September 2010, peneliti lebih bergabung dengan HP / Intel / Yahoo Buka proyek Cirrus untuk penelitian komputasi awan. Para peneliti baru China Mobile Research Institute (CMRI), Spanyol Pusat Supercomputing Galicia (CESGA dengan akronim Spanyol-nya), Georgia Tech Pusat Penelitian Eksperimental Sistem Komputer (CERCS) dan China Telecom. [108] [109]

Pada bulan Juli 2010, HP Labs India mengumumkan teknologi berbasis cloud baru yang dirancang untuk menyederhanakan mengambil konten dan membuatnya mobile-enabled, bahkan dari perangkat low-end [110] Disebut SiteonMobile,. Teknologi baru ini dirancang untuk pasar negara berkembang di mana orang lebih mungkin untuk mengakses internet melalui ponsel daripada komputer. [111] Pada November 2010, HP secara resmi membuka perusahaan Pemerintah Cloud Teater, yang terletak di situs HP Labs di Bristol, Inggris. [112] Fasilitas demonstrasi menyoroti keamanan tinggi , awan yang sangat fleksibel komputasi berdasarkan kekayaan intelektual yang dikembangkan di HP Labs. Tujuan fasilitas ini adalah untuk mengurangi kekhawatiran tentang keamanan awan. HP Labs Bristol adalah lokasi penelitian terbesar kedua pusat HP dan saat ini bertanggung jawab untuk meneliti komputasi awan dan keamanan. [113]

IEEE Komite Teknis Pelayanan Komputer [114] di IEEE Computer Society sponsor IEEE International Conference on Cloud Computing (AWAN) [115] AWAN 2010 diselenggarakan pada 05-10 Juli, 2010 di Miami, Florida..
[Sunting] Kritik istilah
Kritik Artikel atau bagian Kontroversi (s) dapat berarti artikel tidak menghadirkan sudut pandang netral subjek. Ini mungkin lebih baik untuk mengintegrasikan materi dalam bagian tersebut ke dalam artikel secara keseluruhan. (Maret 2010)

Selama wawancara video, Forrester Research VP Frank Gillet menyatakan kritik tentang sifat dan motivasi di balik dorongan untuk komputasi awan. Dia menggambarkan apa yang dia sebut “awan mencuci” dalam industri dimana perusahaan relabel produk mereka sebagai komputasi awan sehingga banyak inovasi pemasaran di atas inovasi nyata. Hasilnya adalah banyak hype berlebihan sekitar komputasi awan. Gillett melihat komputasi awan sebagai revolusioner dalam jangka panjang tapi over-hyped dan disalahpahami dalam jangka pendek, yang mewakili lebih dari pergeseran bertahap dalam pemikiran kita tentang sistem komputer dan bukan perubahan transformasional tiba-tiba. [116] [117]

Larry Ellison, CEO Oracle Corporation telah menyatakan bahwa komputasi awan telah didefinisikan sebagai “segala sesuatu yang kita sudah lakukan” dan bahwa hal itu akan berpengaruh apa-apa kecuali untuk “mengubah kata-kata pada beberapa iklan kami”. [118] [119] Oracle Corporation telah sejak meluncurkan pusat komputasi awan dan tur di seluruh dunia. Forrester Research Analyst Pokok John Rymer menolak pernyataan Ellison dengan menyatakan bahwa “komentar omong kosong dan dia tahu itu” [120] [121] [122].

Richard Stallman mengatakan bahwa cloud computing hanyalah jebakan yang ditujukan untuk memaksa lebih banyak orang untuk membeli ke terkunci, sistem berpemilik yang akan biaya mereka lebih dan lebih banyak dari waktu ke waktu. “Ini kebodohan Itu lebih buruk dari kebodohan:. Itu kampanye hype pemasaran”, katanya kepada The Guardian. “Seseorang mengatakan ini tidak bisa dihindari – dan setiap kali Anda mendengar seseorang mengatakan bahwa, hal itu sangat mungkin menjadi satu set bisnis kampanye untuk membuatnya benar.” [123]

menurut pendapat
Aadalah metefora dari internet, sebagaimana awan yang sering digambarkan di diagram jaringan komputer. Sebagaimana awan dalam diagram jaringan komputer tersebut, awan (cloud) dalam Cloud Computing juga merupakan abstraksi dari infrastruktur kompleks yang disembunyikannya.[1] Ia adalah suatu moda komputasi dimana kapabilitas terkait teknologi informasi disajikan sebagai suatu layanan (as a service), [2] sehingga pengguna dapat mengaksesnya lewat Internet (“di dalam awan”) [3] tanpa pengetahuan tentangnya, ahli dengannya, atau memiliki kendali terhadap infrastruktur teknologi yang membantunya.[4] Menurut sebuah makalah tahun 2008 yang dipublikasi IEEE Internet Computing “Cloud Computing adalah suatu paradigma di mana informasi secara permanen tersimpan di server di internet dan tersimpan secara sementara di komputer pengguna (client) termasuk di dalamnya adalah desktop, komputer tablet, notebook, komputer tembok, handheld, sensor-sensor, monitor dan lain-lain.”[5]

Cloud Computing adalah suatu konsep umum yang mencakup SaaS, Web 2.0, dan tren teknologi terbaru lain yang dikenal luas, dengan tema umum berupa ketergantungan terhadap Internet untuk memberikan kebutuhan komputasi pengguna. Sebagai contoh, Google Apps menyediakan aplikasi bisnis umum secara daring yang diakses melalui suatu penjelajah web dengan perangkat lunak dan data yang tersimpan di server.


Tolong dibaca terlebih dahulu !

Welcome to my Personal Blog – Anda sedang membaca artikel tentang Pengertian Cloud Computing dan anda bisa menemukan artikel Pengertian Cloud Computing ini dengan kata kunci Pengertian Cloud Computing, Anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Pengertian Cloud Computing ini sangat bermanfaat bagi teman-teman Anda, namun Jangan lupa untuk meletakkan link postingan tentang Pengertian Cloud Computing sebagai sumbernya

to get more information for related topics Pengertian Cloud Computing You can do a search in that category in the menu above, this topic is about Pengertian Cloud Computing by somwebs.com

Semoga artikel Pengertian Cloud Computing, contoh makalah demam berdarah, makalah demam berdarah, deam berdarah diatas dapat bermanfaat bagi semua. aminn.. – artikel : Makalah Demam Berdarah dengue, Contoh Paper, Cara Membuat paper, Kamus mandarin Onlne, Aplikasi BBM untuk Android, Smartphone Terbaru 2012, Makalah Tentang Mineral, cara setting nokia 3500c sebagai modem, cara seting DHCP pada linux opensuse, Pengertian DHCPDISCOVER, File server, Pengertian file server, Pengertian file sharing, Fungsi samba dalam jaringan komputer, Pengertian Routing, Jenis Konfigurasi Routing, MAKALAH PENYAKIT MENULAR, Makalah Globalisasi, Dampak Globalisasi di bidang Pendidikan, Dampak Globalisasi di Bidang Ekonomi, Dampak Globalisasi dalam Bidang Sosial Budaya, Naskah Pidato Pengaruh Internet Terhadap Remaja, MAKALAH PENGOLAHAN SAMPAH, Makalah Perbandingan Ideologi Pancasila dan Komunis, Makalah Tentang Teori Hukum, Makanan Sehat Untuk Diet, Contoh Abstrak SkrIPsi, Dampak Positif dan Negatif HP, Cerpen Bingkai, Peradilan Rakyat, Sang Primadona, Di Dusun Lembah Krakatau, Network mapping, Menggabungkan 2 Router dan 2 ISP dengan Mikrotik, Menggabungkan 2 Router dan 2 ISP dengan Mikrotik, Cara Menyembunyikan IP adress, Kelas IP Address, Antivirus Untuk USB Flashdisk, Perbedaan Antara Hubs Switch dan Router, CONTOH MAKALAH IPA POLUSI UDARA, PENGERTIAN SAMPAH, Macam Dasar Negara dan Konstitusi, KATA SAMBUTAN PERNIKAHAN, Makalah Pengaruh Globalisasi Terhadap Kebudayaan, Contoh Penutup Makalah, Contoh Karya Ilmiah Tentang Makanan, PERKEMBANGAN MASYARAKAT DI INDONESIA PADA MASA REFORMASI, Pengertian Pendidikan dan Ilmu Pendidikan, BUDAYA JAWA TENGAH, Product Key for Win 7 Ultimate, Pancasila dengan Globalisasi, Mengukur Kecepatan Bandwidth Internet, Definisi Bandwidth, Definisi Internet, DEFINISI DOWNLOAD DAN UPLOAD, Pengertian Cloud Computing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Current day month ye@r *